Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat

Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat

Posted on

Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat | Terlebih perkenalkan diriku namaku Hendra umurku 24 tahun dan aku mempunyai pengalaman kurang lebih 3 tahun kemarin dan ini bersangkutan dengan cerita yang pernah aku posting dengan cerita mba nia, soal memijit.Saya adalah orang sunda asli dan saat ini masih kuliah di salah satu univ. swasta di kota B. Terus terang, dari diri saya ini saya nggak merasa ada yang istimewa atau ‘lebih’ daripada orang lain sebaya saya. Dengan tinggi yang ‘pas-pasan’, wajah yang ‘pas-pasan’dan duit yang juga ‘pas-pasan’ saya pikir saya bukanlah seorang cowok yang bisa ngebuat cewek merasa ‘love at the 1st sight’.

Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat cerita dewasa | cerita sexCerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat | Tapi dibalik semua hal yang serba ‘pas-pasan’ itu, saya sendiri sering merasa heran karena selama saya mempunyai pacar, mereka adalah cewek yang termasuk ‘incaran’ para cowok yang mengenalnya. Swear!!Makanya kalau saya lagi jalan dengan mereka, saya sendiri kadang-kadang suka rada nggak ‘pede’! Tapi dasar cowok.. Pede aja lagi!! Toh tingkat kecakepan seorang cowok itu diukur melalui secakep apa cewek yang dia dapetin! Hehehe.. Just joke, bro..!!

Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat | Saya pernah dinasehatin oleh temen saya bahwa sebenarnya yang bikin para cewek bertekuk lutut terhadap seorang cowok itu adalah karena ‘lobby-lobby’ cowok itu sendiri. And thanks God that i have that bless!!Singkat cerita, saat itu saya sendiri sudah punya cewek. Tapi memang sudah kodrat cowok, selalu gatel kalau lihat cewek lain yang menurutnya cakep!! Dan itu saya akui sendiri. Tapi terus terang bukan buat selingkuh. Pertama: buat ngetest, masih bisa ngedapetin cewek lagi nggak? Kedua: buat refreshing dan perbandingan dengan cewek kita sekarang dan tentu aja bukan buat manjang!

Karena ada kepentingan yang berkaitan dengan bidang komputer (saya kul di fak. Ekonomi, jadi harap maklum kalau rada-rada gaptek), saya dikenalkan kepada seorang cowok yang gape pegang komputer bernama Tono(samaran) oleh teman saya.

Dan karena kepentingan saya tadi, jadilah saya sering main ke rumah si Tono ini, yang tujuannya murni bukan buat yang ‘aneh-aneh’ lho..

Ternyata si Tono ini adalah anak sulung dari 2 bersaudara. Dan adiknya adalah seorang cewek berusia 20 tahun yang.. TOP deh pokoknya! Nah adiknya ini yang akan saya ceritain..

Cerita Dewasa Raihan Puncak Orgasme Yang Nikmat | Namanya Noni. Kuliah di jurusan bahasa. Tinggi 166 cm (kira-kira) dan berat proporsional deh (nggak pernah ditimbang sehh..). Toket ukuran 36B dengan kulit putih mulus dan rambut dicat ‘burgundi’sebahu. Kakinya jenjang dan cenderung pendiam. Pokoke.. Selera Aku Banget deh!!Pertama ngeliat dia, saya masih segan nanya ke abangnya. Apalagi saya sendiri baru kenal! Suatu saat pas saya ke rumahnya, ternyata yang membuka pintu depan adalah Noni sendiri. Karena terkejut, saya sempat terdiam sambil melototin matanya. Mungkin kejadiannya cuman 2 detik, tapi cukup buat ngejelasin betapa tololnya saya waktu itu.

“Mas Hendra ya? Mas Tononya barusan pergi mendadak jemput cewek-nya. Katanya disuruh tunggu di kamarnya aja, sebentar kok,” kata Noni memutus ketololanku.

“Ooh.. Gitu ya. Eh Mbak adiknya Tono ya? Namanya sapa seh?” kataku cepat untuk menutupi ketololanku tadi.

“Noni!,” serunya pendek sambil mengangkat tangannya untuk menyalamiku.
Dan (masih) seperti orang kikuk, saya langsung menyambut uluran tangannya. Hangat dan lembut terasa di telapak tanganku.
“Ya sudah kalau gitu langsung aja ke kamar si Mas, pintunya mau aku kunci neh soalnya nggak ada sapa-sapa!”

Sebagai seorang ‘gentleman’, langsung aku tutup dan kunci pintunya dari dalam. Setelah itu saya menunggu sampai Noni melangkah duluan. Saat itu Noni mengenakan rok pendek dan kaos rumah yang tipis dan tampak belel. Mungkin karena itulah saya bisa ngeliat kakinya yang jenjang dan putih. But ups! Waktu ia berjalan di depanku, keliatan kalau langkahnya nggak normal. Kaki kanannya seperti kesakitan waktu dilangkahkan.

“Non, kakinya kenapa? Keseleo ya?” tanyaku iseng sambil mengikutinya.

“Iya neh.. Kemaren keseleo waktu bowling..,” jawabnya sambil melirik ke arahku dengan wajah kesakitan yang diusahakan tersenyum.

“Sudah diurut belom?” tanyaku lagi cari kesempatan.’

“Nggak usahlah. Bentar juga baikan. Sudah dibalsemin kok!” katanya sambil memegang pegangan tangga ke atas (kamar Tono dan Noni bersebelahan di lantai 2).

“Eh jangan diremehin lho! Kalau nggak disembuhin cepet-cepet, bisa-bisa cacat permanen lho!” seruku cepat.

“Iya gitu? Nggak mungkin banget gitu luooh!” katanya dengan bibir yang dibuat manyun sambil tangannya membuka ‘handle’ pintu kamarnya.

“Hehehe.. Ntar kalau kakinya Nggak normal lagi baru tahu rasa lu! Ya sudah, kalau gitu saya tunggu disini aja ya!” lalu saya masuk ke kamar Tono.

Selintas Noni keliatan berpikir sebelum masuk ke kamarnya dan menutup pintu.

Satu jam sudah saya menunggu. Tono masih belom dateng juga. Sambil terus memperhatikan adegan dalam film ‘The Incredible Hulk’ (yang sebenanya sudah pernah saya tonton), jariku kembali menekan tombol ‘redial’ di hpku.

Namun tetap saja saya terhubung pada mailbox (padahal maunya terhubung pada Tono. Hehehehe). Tiba-tiba terdengar ketukan pelan di pintu kamar. Saya segera bangkit sambil mengecilkan volume speaker dan membuka pintu.

“Non, whats up? Kirain si Tono!” kataku begitu tahu kalau yang datang Noni.

“Lagi ngapain? Ngeganggu Nggak?” tanyanya.

“Nggak ngapa-ngapain kok. Kenapa memang?”

Dia terdiam sejenak, lalu..

“Mm.. Omongan Mas masih kepikiran neh..”

“Omongan apaan?”

“Yang cacat permanen itu lho.. Keseleo tea!” katanya dengan logat sunda.

“Ooh itu. Iya gitu, Non.. Mendingan di urut aja deh!”

“Sakit Nggak?”

“Yah paling dikit lah. memang belum pernah diurut?”

“Belum neh. kalau diurut dimana yah?” katanya sambil duduk di tepi meja komputer di hadapanku. Buset, nih cewek baru kenal tapi luwes aja seh!!
“Ya diurutnya di kaki lah!! Masa di idung seh!!” seruku pura-pura bego.

“Iya tahu itu mah!” katanya sambil memukul ringan tanganku, “Maksudnya, ama sapa dan dimana gituuh!”

“Ada seh, di daerah atas. Bapa-bapa gitulah. Tapi biasanya kudu antri dulu. Mau?”

“Yaah.. Kan Noni kudu nungguin rumah. Yang deketan nggak ada yah?”

“Ada seh.. Tapi kudu dirayu-rayu dulu gitulah..!” kataku sambil mengerling penuh arti. Ting ting..!

“Ih apaan coba! Dasar ganjen! Jd cowok tuh Nggak boleh ganjen tahu Nggak!” serunya sambil mencubit pahaku keras.

“Aw! Jadi Nggak mau ngerayu neh?! Ya sudah,” jawabku sambil berlaga tiduran nerusin nonton film.
“Yee.. Emangnya bisa ngurut gituh? Jangan-jangan malah tambah parah lagi! Kan repot!”
Pada dasarnya saya memang Nggak bisa ngurut. Cuman iseng doang. Paling banter kalau gagal kan bisa dibawa ke dukun santet.. Eh.. Dukun urut!

“Ih Nggak tahu aja ya! kalau soal urut mengurut mah gampang atuh.. Mau Nggak? Keburu Mas Tono pulang.. kalau keburu pulang, saya Nggak mau diganggu, banyak kerjaan seh!” kataku setengah memaksa padahal deg-degan juga tuh. Saya sendiri heran, kok saya selancar ini ngadepin cewek cakep. Biasanya Nggak mungkin seperti ini. Pasti ngap-ngapan!

“Ya sudah kalau gitu. Tapi di kamar Noni aja yah. Supaya bisa sambil nonton infoteinment!” katanya sambil melangkah menuju kamarnya. Kamar Tono memang tidak dilengkapi dengan TV.

Tanpa buang waktu lagi sayapun segera menyusul ke kamar Noni(sampai lupa matiin komputer). Setelah menutup pintu, sejenak saya memandang berkeliling untuk beradaptasi. Warna dindingnya dominan hijau muda dengan sprei yang terlipat rapi di atas kasurnya.

Rak buku tersusun rapi di samping meja riasnya. Lemari pakaiannya adalah benda yang paling besar dikamarnya dan dilengkapi dengan cermin yang besar pula. Disalah satu bagian dinding kamarnya, terdapat poto-poto Noni dan ada pula potonya bersama seorang cowok (Pacarnya kali).

“Ngeliatin apaan seh? Katanya disuruh cepetan..,” sungutnya.

“Ok. Ya sudah. Noni tengkurap diatas ranjang aja deh. Eh ada minyak telon Nggak?”
Noni segera mengambil minyak telon dari meja riasnya dan memberikannya kepadaku. Lalu ia segera menaiki ranjangnya dan tengkurap.

Sayapun segera menaiki ranjang tersebut dan duduk disebelahnya. Sambil membasahi tanganku dengan minyak telon, saya pandangi tubuh Noni dari ujung kaki sampai ke ujung rambutnya. Badannya terlihat padat dan terawat.

Apalagi pantatnya yang bulat (bener-bener bulet, bro..!) dengan garis CD yang tercetak jelas di balik roknya. BH hitamnya tampak menerawang dibalik kaos tipisnya. Sementara itu tengkuknya yang tak tertutup oleh rambutnya tampak sangat putih dihiasi rambut-rambut halus. Noni sendiri tak sadar kalau tubuhnya sedang kuperhatikan karena lagi asik nonton infoteinment.

Segera kutuangkan sedikit minyak telon ke atas betis kanannya sambil mulai kuusap halus. Lama-lama makin keras dan tampak Noni mengejang menahan urutan tanganku. Kadang-kadang ia menengok ke belakang dengan dahi yang mengkerut sambil menggigit bibir menahan nyeri.

Dan ekspresi itu cukup membuatku ‘up’. Dengan berlagak sebagai seorang yang mengetahui teknik pijat dan urut, saya terus mengurut kakinya. What tahune hekk! Toh Noni sendiri belum pernah diurut berarti dia juga Nggak tahu mana urut yang benar dan mana urut yang ‘benar'(benar-benar asal maksudnya)!

Karena terus ‘meronta-ronta’, tanpa sadar rok di pahanya makin tersingkap. Paha mulusnya yang tadinya sekedar mengintip, kini mulai berani ‘menampakkan dirinya’.

Juga kaos bagian bawahnya yang makin lama makin menyingkap memperlihatkan pinggulnya yang putih. Tentu saja saya selalu pengen meminta lebih (sebagai cowok normal).

“Non, kayanya otot-otot di kaki kamu masih pada tegang. Saya urut semua ya?” tanyaku lirih.
Noni tidak meng-iya-kan. Hanya gumamannya menandakan ia setuju. Nampaknya ia masih asik memperhatikan TV.

Dengan perlahan tanganku menjelajah ke paha belakangnya. Mengurut perlahan lalu turun lagi. Begitulah berkali-kali sampai tampak jalur-jalur merah disitu. Kadang-kadang jariku menyentuh CD nya yang berbatasan dengan pantatnya lalu cepat kutarik lagi. Salah-salah bisa kena gampar!

“Mas, pinggang ama punggung Noni pegel-pegel neh, kayanya mau mens. Pijitin juga dong. Enak seh…” katanya tiba-tiba dengan tidak mengubah posisi tengkurapnya.

Wow! As you wish, darling! Seruku dalam hati melonjak kegirangan. Dalam hitungan detik, tanganku telah berpindah ke pinggul belakangnya sambil memijit sebisanya.

Karena sudah ‘diperintahkan’, saya tidak takut lagi untuk memijit punggungnya dengan ‘merogoh’ ke balik kaosnya yang longgar, namun tanganku mentok diatas pinggangnya karena terhalang oleh karet roknya yang melingkari pinggangnya dengan ketat.

Menyadari hal itu, Noni segera menunggingkan pantatnya sejenak sambil membuka kaitan roknya (berupa bahan yang bisa direkatkan kembali, saya Nggak tahu namanya) lalu kemabali ke posisi semula. Akibat ‘perbuatannya’ itu, maka si rok itu kini lebih tepatnya hanya berfungsi sebagai sebuah hiasan yang ‘bertengger’ di atas pantat padatnya!

“Eh bentar..,” katanya sambil mengulang posisi barusan lalu meloloskan kedua tangannya dari kaosnya sehingga kaosnya kini hanya ‘menggakntung’ di lehernya. Setelah itu ia kembali tengkurap.

Wow! Saya suprise banget! Fantasi saya cuman buat ngeliat pahanya doang! Kini tubuhnya yang half naked ‘teronggok’ di hadapan saya. What should i do? Thats my friends little sista! Namun karena Nggak mau menyia-nyiakan waktu, akhirnya saya putuskan untuk mengikuti arus saja.

Let it flow, man! Jantung saya berdebar makin kencang ketika kedua tangan saya menyentuh dan terus menguruti bagian punggung dan pinggang wanita ini. Darahku terasa makin panas dan kerongkonganku menjadi kering. Tangan saya terasa bergetar tiap kali menyentuh permukaan kulitnya. Saya Nggak tahu apakah Noni merasakan hal yang sama. Yang jelas ia tetap fokus menyaksikan TV.

“Bawah lagi, Mas..,” serunya lirih ketika tanganku mentok di batas atas CD krem-nya.

Kepalang basah, saya turunkan sedikit karet cdnya. Lalu meneruskan mengurut. Lama kelamaan malah saya mulai berani merogoh ke dalam hingga menyentuh belahan pantatnya. Noni terlihat sedikit ‘gelisah’. Kadang-kadang mukanya dibenamkan ke bantal yang dipeluknya.

Setelah menambah minyak telon, saya pindah posisi ke tengah antara kaki kanan dan kirinya setelah terlebih dahulu menggeser kaki kirinya dengan lembut. Noni tampak pasrah dan tidak melawan. Kepalanya kini tertunduk sambil terus menggigit bibir bawahnya.
Lalu mulai kuurut lagi dari ujung belahan pantatnya menuju ke punggungnya. Sampai di punggung dengan cekatan kulepas kaitan bra nya agar tanganku lebih leluasa ‘bergerilya’.

Noni seperti hendak protes, tapi mengurungkan niatnya ketika tanganku mulai mengurut lagi turun ke belahan pantatnya. Melihat gelagat demikian, saya lalu menarik CD-nya hingga ke paha. Noni sendiri mengangkat sedikit pantatnya untuk memudahkanku. Kini tampak pantat telanjangnya dengan lubang anus yang berwarna pucat. Dan vaginanya ‘mengintip’ di selangkangnnya dengan indahnya.

Saya jelas sudah tidak konsen lagi melihatnya. Kedua tanganku terus meremasi bongkahan pantatnya. Lalu tanganku mulai merenggangkan kedua belahan pantatnya ke arah yang berlawanan sehingga lubang anusnya semakin tampak.

Segera saja ku’daratkan’ lidahku disana lalu kukorek-korek dengan perlahan. Noni terdengar mengerang pelan. Pantatnya secara reflek diangkat sehingga makin memudahkan lidahku menunaikan tugasnya. Sasaranku berikutnya turun ke bawah ke arah belahan vaginanya.

Terasa sudah becek dan mengeluarkan aroma yang khas. Kukorek-korek untuk mencari klitorisnya lalu ku sedot. Noni menggelinjang hebat. Segera kutangkap pantatnya lalu dengan tangan kiri kukorek-korek anusnya. Kini erangan Noni jelas terdengar.

Pantatnya terlempar ke atas dan ke bawah. Ke kiri dan ke kanan. Tangan kananku segera membuka zipper celanaku dan membuka rislettingnya. Dengan terburu-buru segera saya loloskan Penisku yang sudah setengah ‘ngaceng’.

Sambil terus mengorek anusnya, Saya merangkak ke atas, menempelkan Penisku di permukaan vaginanya lalu menggesekannya sambil meremas toket kanannya yang menggelayut.

Dengan posisi demikian, kuciumi tengkuknya (Banyak cewek mempunyai kelemahan di tengkuk) dengan ganas dan rakus. Noni kembali menggelinjang dan menegang. Agaknya ia mengalami orgasme dini.

Karena nggak mau ketinggalan momen, segera kuarahkan Penisku ke liang vaginanya. Terasa basah dan makin berlendir. Ternyata memang Noni baru saja mengalami orgasme. Perlahan kutekankan Penisku memasuki liang vaginanya.

Noni melenguh pendek. Sedetik kemudian malah ia yang mendorong pantatnya ke belakang. Penisku telah tertelan vaginanya dengan penuh. Kudiamkan sejenak sambil menikmati sisa-sisa orgasme Noni.

Lalu kugenjot perlahan sambil terus meremasi kedua toketnya. Terasa nikmat ke seluruh syaraf tubuhku. Tiap genjotan seolah mengalirkan aliran listrik ke setiap nadiku. Nonipun asik dengan aktivitasnya sendiri. Kedua tangannya menahan berat tubuhnya sambil terus menggigit bibirbawahnya. Sebenarnya posisi doggy style ini merupakan posisi kelemahanku.

Terbukti sekitar 5 menit kemudian aku merasakan aliran hangat yang siap meledak. Tiba-tiba HP Noni berbunyi. Tulisan ‘My bro’ terbaca di layar lcdnya. Kami berdua saling berpandangan. Lalu tanpa mengubah posisi kami, dengan tenang Noni meraih hpnya sambil meletakkan jari telunjuknya di depan bibirnya.

“Non! Si Hendra masih disitu Nggak?” terdengar suara dari ujung sana.

“Euu.. I.. Iya. Mas dimana?” jawab Noni gugup.

“Lagi ngapain si Hendra? Kok Mas telpon nggak diangkat terus?” selidik Tono.

Karena merasa tanggung, saya nggak kuat untuk terus diam. Segera saja saya teruskanmenggenjot Noni dari belakang. Noni melirik sewot ke belakang. Namun ia tidak punya pilihan lain selain ikut bergoyang dan berusaha untuk tidak mengeluarkan suara yang ‘mencurigakan’. Melihat itu, saya cuman tersenyum sambil tertawa dalam hati. Hehehe lucu juga.

“Kaya.. Nya seh lagi ti.. dur gitu. Mas dimana?”

“Coba Noni lihatin di kamar Mas. Bilangin 15 menitan lagi Mas nyampe. Jangan dulu pulang!”

“Ok, ntar Non.. ni bilangin,” kata Noni sambil berusaha menahan erangan nikmatnya.
Saya makin menggila menyodok dari belakang.
“Kamu napa seh? Kaya yang kecapean gitu!” curiga Tono.

“Nggak, mas. Noni kaget aja bangun tidur gara-gara Mas telpon,” alasannya.

“Tidur ajah! Ya sudah ya! Bye!”.

Baru HP ditutup, Noni langsung menjerit nikmat dengan lantang sambil mendelik ke arahku. Saya sempat kaget tapi tidak menghentikan kegiatanku malah makin mempercepat gerakanku.Orgasmeku yang sudah diambang pintu, hilang entah kemana. Tampaknya hatiku terlalu ‘exiting’ dengan adanya telpon dari Tono tadi sehingga ML kali ini sedikit menengangkan.

Namun justru menambah kenikmatan dan variasi suasana.Namun lain dengan Noni. Setelah melenguh lagi sambil mencengkram ujung sprei, kembali orgasme melandanya. Cairan hangat terasa menyirami penisku.

Kuhentikan genjotanku sesaat untuk membiarkannya menikmati raihan orgasmenya sambil merasakan kedutan halus di sepanjang permukaan kulit penisku. Setelah mereda, tak sengaja kulirik jam dinding. Ops..10 menit lagi Tono tiba! Kembali kugenjot vagina Noni untuk segera meraih orgasme itu.

Keringat sudah mulai membasahi tubuh kami. Sensasi ketegangan yang kurasakan justru memperlambat orgasmeku. Namun saya yakin bahwa orgasme yang kelak kurasakanpun akan jauh lebih nikmat dari yang biasanya.

Kurapatkan lagi tubuhku dengan tubuhnya serapat mungkin. Kuremas-remas kedua payudaranya yang menggakntung indah. Perlahan tangan kananku turun menyusuri perut dan berakhir di ujung ‘Memek’nya. Kugosok-gosok jariku sambil mempercepat ritme sodokanku. Terasa ada arus hangat yang menjalari sekujur tubuhku.

Semuanya mengalir cepat dan menyatu di pangkal penisku. Lalu tanpa dapat kutahan lagi semuanya berkumpul lalu melaju deras seakan ingin mendobrak ujung penisku dengan derasnya.

Kubenamkan penisku sedalam-dalamnya di liang vagina Noni. Kutumpahkan spermaku sebanyak-banyaknya disana. Mataku terpejam. Sambil menggeram kucakarkan tanganku di perut dan payudara Noni.

Noni merintih kecil sambil kedua tangannya menekan pantatku sedalam-dalamnya agar dapat menusuk lebih dalam lagi. Kurasakan seperti ada beban yang terlepas dari otakku. Mungkin inilah candu yang selama ini di’addict’ para pemuja sex (baik sah maupun tidak). Tubuh Noni tanpa bisa kutahan ambruk ke kasur.

“Aduh!” serunya. Rupanya ia lupa kalau kaki kanannya masih belum pulih! Hehehehe..Segera kurapikan bajuku dan kutarik celana panjangku yang tadi merosot sebatas lutut. Saat ini seharusnya Tono sudah tiba.

Tanpa buang waktu lagi kukecup lembut kening Noni lalu berlari ke kamar Tono dengan tidak lupa menutup pintu kamar Noni. Sampai di kamar lalu ku cek HP-ku. 9 missed calls tertera di lcd-nya. Tiba-tiba terdengar suara kunci yang diputar dipintu bawah disusul suara pintu terbuka dan langkah kaki. Langkah tadi berlari menaiki tangga lalu berhenti di depan pintu kamar Tono.

‘Brak!’pintu kamar terbuka..“Aduh sori banget, Tom. Eh.. Lagi tidur ya?” muka Tono nongol dengan ekspresi bersalah. “Mm tadi aku nungguin lo sambil nonton film gitu. Eh ketiduran..,” kataku sambil berlagak kucek-kucek mata lalu mematikan media player.

“Sori ya, Tom. Tadi cewek aku mendadak minta anter gitu ke tempat temennya. Mana nggak ada sinyal lagi! Nggak marah kan?” “Ahh.. Calm. Enjoy aja lagi!” kataku sambil tersenyum kecil.

Peristiwa tadi merupakan rahasiaku dengan Noni. Kami tidak (belum?) pernah melakukannya lagi karena menghormati pasangan masing-masing. Mungkin saat itu ia hanya merasa horni akibat peningkatan hormon menjelang masa menstruasi (dan saya ada di waktu dan tempat yang tepat? Hehehe).

Kami selalu berusaha berlaku wajar bila bertemu. Yang masih menjadi pertanyaan dalam hatiku adalah kok bisa yah saya ML tanpa melakukan ciuman ‘lips to lips’?

Keyword Pencarian:

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *